Blogroll

GN

Senin, 12 Maret 2012

Albericus Crescitelli, Tukang Perkosa 200 Tahun Diangkat Sebagai Santo Oleh Vatikan



http://www.christianaggression.org/item_display.php?type=NEWS&id=1111781111
China pada Minggu menyatakan ``''kemarahan maksimal pada paus selama menganugerahkan kesucian pada 120 umat Katolik yang wafat di bawah penganiayaan agama Cina, mengatakan bahwa mereka `` jahat-lakukan orang-orang berdosa''bersalah perkosaan dan penjarahan.

Kecaman oleh Departemen Luar Negeri juga disuarakan oleh pemimpin negara-menjalankan Cina Gereja Katolik, Uskup Fu Tieshan, yang disebut upacara kanonisasi yang dipimpin oleh Paus Yohanes Paulus II pada hari Minggu di Roma `` tertahankan.''

`` Beberapa dari mereka dikanonisasi oleh Vatikan kali ini dilakukan kekejian seperti memperkosa dan penjarahan di Cina dan kejahatan tak termaafkan yang dilakukan terhadap orang-orang Cina,''kata Menteri Luar Negeri dalam sebuah pernyataan yang disiarkan oleh Kantor Berita resmi Xinhua.

Dalam pernyataan terpisah, pemerintah merilis nama-nama dari dua orang kudus itu mengatakan `` melakukan kejahatan mengerikan di Cina.''

Salah satunya adalah Albericus Crescitelli - situs Web Vatikan memberikan nama Alberico pertama - digambarkan sebagai seorang misionaris Italia yang tewas dalam pemberontakan anti-Barat, anti-Kristen Boxer abad yang lalu.

`` Crescitelli terkenal untuk mengambil 'hak malam pertama' pengantin masing-masing di bawah keuskupannya,''kata Administrasi Negara Urusan Agama dalam pernyataan itu, juga dijalankan oleh Xinhua.

Pernyataan itu juga membawa sebuah contoh yang sering dikutip oleh para sarjana Barat dan Cina: Auguste Chapdelaine, seorang misionaris Perancis yang dieksekusi oleh Cina Prancis digunakan sebagai alasan untuk serangan pada Cina dimulai pada tahun 1857.

Paus menyatakan 120-87 umat Katolik Cina, sisa misionaris asing - karena mereka mati martir karena iman mereka, sebagian besar di tangan Boxers.

Vatikan pilihan Minggu sebagai tanggal untuk upacara juga marah pejabat Cina dan pemimpin agama karena jatuh pada ulang tahun ke-51 pemerintahan komunis di Cina.

Sebelumnya Minggu, Fu mengatakan jamaah di Katedral Selatan Beijing hari Minggu itu harus menjadi titik kumpul bagi Cina.

`` Hari ini adalah Hari Nasional, dan lebih dari sebelumnya umat Katolik Cina harus berdiri dengan bangsa,''kata Fu di kebaktian pagi di gereja berkubah tinggi, dibangun pada tahun 1904 di sebuah situs di mana umat Katolik menyembah di Beijing untuk lebih dari 300 tahun .

Sentimen Fu diulang antara jamaah di Katedral Selatan, yang terbakar habis oleh Boxers takhayul, yang dipuji oleh Partai Komunis sebagai pelopor revolusi.

`` Orang Suci harus menjadi panutan, tetapi ini adalah penjahat terhadap orang Tionghoa. Ini merupakan penghinaan ke Cina dan penghinaan terhadap umat Katolik Cina,''kata gereja.

Cina memutuskan hubungan dengan Vatikan pada tahun 1951 dan tuntutan Katolik hanya menyembah di gereja-gereja yang disetujui oleh Patriotik Katolik Cina resmi Asosiasi. Gereja resmi mengklaim 4 juta orang percaya, tetapi jumlah yang sama ibadah di sebuah gereja bawah tanah yang setia kepada Vatikan dan dianiaya tanpa henti.

Vatikan membantah bahwa upacara Minggu itu bermotif politik. Pejabat Vatikan mengatakan Minggu dipilih, bukan karena hari itu Hari Nasional China, tetapi karena menandai pesta Santo Theresia dari Lisieux, santo pelindung para misionaris.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar