Blogroll

GN

Selasa, 06 Maret 2012

Opus Dei – Gereja Katholik Merangkul Pemuja Setan


opus_dei
Oleh: Marie Henrie
Ada kebingungan tentang Opus Dei, sejak Gereja Katolik yang secara tradisional selalu mengutuk Perkumpulan Rahasia.
Abad terakhir banyak melihat perubahan dalam Gereja Katolik. Salah satu perubahan tersebut adalah pemberian status Personal Prelature – Wali Gereja Pribadi pada Opus Dei, yang merupakan sebuah sekte dalam struktur kelembagaan Katolik, diciptakan oleh Josemaria Escriva de Balaguer pada tahun 1928.
"Pada tahun 1982, Opus Dei didirikan sebagai 'Personal Prelatur' oleh Paus John Paul II. Istilah 'Personal' berarti bahwa keanggotaan Opus Dei tidak terhubung dengan wilayah (misalnya seperti yang terjadi di keuskupan) 'prelatur 'berarti bahwa kepala Opus Dei adalah seorang 'Pemimpin Gereja' yang ditunjuk oleh Paus.
Yearbook Vatikan mengindikasikan bahwa anggota Opus Dei termasuk sekitar 1.800 orang pendeta. Sisanya dari sejumlah 85.000 orang adalah anggota yang awam. Sekitar seperempat dari anggota Opus Dei adalah "numeraries," yang telah berkomitmen untuk hidup membujang agar tersedia lebih banyak waktu untuk kegiatan organisasi.
Mayoritas anggota awam "supernumeraries," yang terlibat dalam kegiatan Opus Dei tetapi tidak membuat komitmen untuk hidup membujang. Tambahan lagi telah banyak "kooperator," yang membantu kegiatan Opus Dei, baik melalui doa, sumbangan, atau cara-cara lainnya"
Pemilihan Paus John Paul II mengakibatkan banyak menempatkan anggota afiliasi Opus dalam struktur hirarki Vatikan. Kanonisasi Escriva menguatkan legitimasi sekte. Ada kebingungan tentang Opus Dei, sejak Gereja Katolik yang secara tradisional selalu mengutuk Perkumpulan Rahasia.
PATUH KEPADA ATURAN TATA DUNIA BARU
Sebuah situs mempersoalkan dengan mengajukan pertanyaan apa posisi resmi Gereja pada Opus Dei hingga akhir tahun 2007. Jawaban yang diberikan oleh Romo Michael mencerminkan pendapat dari banyak orang Katolik:
"Jose Maria Escriva de Balaguer, pendiri Opus Dei, mengantisipasi dan mengembangkan selama 30 tahun sebelum Vatikan II yang revolusioner, baru, sekuler teologi kaum awam, dan menerima prinsip pluralisme dan indifferentism (prinsip atau pendapat bahwa perbedaan keyakinan agama pada dasarnya tidak penting).: sebuah Novus Ordo Seclorum. Pada tahun 1982 John Paul II menciptakan kelompok ini sebagai "prelatur pribadi."
Terjadi tindakan yang mencurigakan pada tahun yang sama, sekte kaya ini diduga mentransfer hampir $ 1.000.000.000 ke Bank Vatikan, memberikan jaminan (bail out) dari kebangkrutan yang memalukan. Dalam manuver kedua yang mengejutkan, Paus menempatkan pendiri Opus Dei di "dipromosikan lebih cepat" sebagai saint untuk Tatanan Baru, percepatan yang seringkali ditunggu dalam periode waktu yang lamanya berabad-abad untuk kanonisasi, namun hanya menjadi dua puluh tahun.
Opus Deistas adalah merupakan bagian dari Gereja Tatanan Baru. Opus Dei adalah organisasi bunglon, menjadi liberal atau konservatif, agenda mana saja asal bermanfaat untuk kepentingannya.
Juan Estruch dalam bukunya, Saints and Schemers menggambarkan hal ini sebagai "etika ganda."
PEMBUNUHAN DAN INTRIK
Michael Walsh, dalam bukunya, Opus Dei: An Investigation into the Secret Society Struggling For Power Within the Roman Catholic Church," juga menulis secara detail tentang cara kerja bagian dalam Opus Dei. "
Opus Dei menyangkal keras telah memberikan jaminan (bail out) Bank Vatikan karena skandal, namun pembunuhan dan intrik terus mengepung Opus Dei dan para anggotanya. Pada tahun 2006 kita membaca ...
"Para pria - Botteri Filippo konsultan keuangan, pakar komputer dan pekerja EmilioToscani Marco Baldi - didakwa telah melakukan penculikan bankir Gianmario Roveraro, 70 tahun, saat ia akan pulang dari pertemuan Dei Opus 5 Juli dan kemudian membunuh dan mencincangnya."
Seorang anggota Opus Dei, "mantan Agen FBI Robert Hanssen, adalah yang terburuk dari setiap mata-mata Amerika. http://transcripts.cnn.com/TRANSCRIPTS/0105/18/ltm.10.html
Apa yang jadi penasaran adalah Hanssen yang tampak shaleh dalam melaksanakan agamanya dan mencintai istri dan keluarganya, namun sebaliknya, obsesinya dengan pornografi dan pengkhianat bertindak atas nama Soviet Rusia .. Hanssen kata sebuah penjelasan untuk pengkhianatannya, menurut pernyataan resmi FBI, adalah "setia." Mungkin saja kesetiaannya - untuk Opus Dei dan, dengan tambahan Departemen Luar Negeri Vatikan - memegang kunci misteri.
Hanssen "adalah jemaat biasa dari St. Catherine, Gereja Sienna, di pinggiran ibukota Virginia, di mana jemaat elite, termasuk Anton Scalia, Hakim Mahkamah Agung, menghadiri Misa Latin tradisional." http://www.pacificnews.org/jinn/stories/6.31/010305-spy.html
opus-dei
PAUL Weyrich
Selain Robert Hanssen, anggota terkemuka Opus Dei lainnya adalah mendiang Paul Weyrich, seorang Reagan Insider yang mendampingi Reagan pada KTT Ekonomi Moskow tahun 1987 sebelum dinyatakan komunisme "jatuh” di Uni Sovyet. Dia adalah seorang teman pemimpin komunis, Mikhail Gorbachev .
"Pada awalnya, Paul Weyrich adalah seorang pelopor kanan baru," kenang Brent Bozell. teman lama Weyrich. Weyrich dihargai karena telah menciptakan istilah "Moral Majority" dan untuk mendorong pendeta konservatif, banyak di antaranya yang telah menghindari politik partisan, untuk menjadi lebih aktif di arena publik." http://news.yahoo.com/s/politico/20081218/pl_politico/16722
Weyrich mendirikan think tank yang berbasis di Washington DC, Heritage Foundation, dan the Committee for the Survival of Free Congress" atas nama Rockefeller.
POLANDIA DAN SOLIDARITAS
Lech Wałęsa, pemimpin serikat buruh Solidaritas yang telah bekerja sama dengan John Paul II untuk melemahkan rezim Komunis di Polandia, menghadiri kanonisasi Escriva pada tahun 2002.
Walesa berkata, "Akhirnya kita punya orang suci untuk para pekerja."
Ini mencerminkan hutang budi Walesa kepada Opus Dei. Dari tahun 1980 dan seterusnya, Vatikan, Opus Dei, dan CIA memberikan dana, intelijen, dan perlengkapan melintasi Tirai Besi untuk Solidaritas, serikat buruh anti-komunis yang dipimpin oleh Walesa.
Pada tahun 2005, Walesa mengatakan kepada parlemen Polandia bahwa Solidaritas telah membuka jalan bagi globalisasi:
"Terlepas dari hari penghakiman dan harga yang harus kami bayar dalam generasi ini, kami mampu mengakhiri masa pemisahan, blok dan perbatasan yang berbeda, membuka jalan bagi era globalisasi."
Dalam jawabannya, "Presiden Polandia, Aleksander Kwaśniewski, mantan komunis, mengatakan Walesa dan pemimpin Solidaritas lainnya pantas mendapatkan rasa terima kasih dari semua orang Polandia yang telah mengantarkan demokrasi dan mendorong Polandia menjadi anggota NATO dan Uni Eropa."
Sebagai ganjaran atas peran mereka dalam meruntuhkan Uni Sovyet, Opus Dei diizinkan untuk menunjukkan kehadirannya di Rusia. Ini adalah sebuah Ritual Katolik Timur yang hampir tidak mungkin karena keberatan dari Gereja Ortodoks Rusia. Tapi tidak demikian bagi Opus Dei. Tapi tidak demikian bagi Opus Dei.
Seiring dengan iklim keterbukaan politik dari peristiwa yang menurut dugaan "meruntuhkan" Uni Sovyet, laporan baru-baru ini memberi kesan bahwa Paus John Paul II sendiri adalah seorang anggota Opus Dei.
TINDAKAN-TINDAKAN OPUS DEI SEPERTI PEMUJA SETAN
Sekte ini telah banyak dikritik karena memuja setan. Menurut BBC,
"Opus Dei sedang diserang karena sifat yang meragukan dalam teknik perekrutan mereka - memang, sebagian besar denominasi menyambut kedatangan anggota barunya, tetapi ditegaskan bahwa untuk Opus Dei Anda harus diundang, dan sulit bagi para anggota untuk meninggalkannya"
Para mantan anggota baik yang secara sukarela maupun yang terkena dampak negatif oleh Opus Dei." Memberikan kesaksian a.l:
"... mantan anggota, Monsignor Vladimir Felzmann, percaya bahwa dalam kegiatannya Opus Dei mempunyai agenda rahasia. Dia adalah seorang anggota selama 22 tahun, bergabung pada tahun 1969, dan merupakan salah satu dari orang-orang terdekat pendirinya. Katanya, tujuan Opus Dei termasuk merekrut anggota. "Dengan terselubung mengandung sesuatu maksud dimana Anda memikat dan membujuk ilmuwan terkemuka agar mereka bergabung. Tetapi sulit untuk mengetahui siapa yang termasuk dan yang tidak karena mereka mendorong Anda untuk tidak memberitahukannya. Anda tidak tahu apa yang mereka lakukan. "
"Ketika Anda bertemu orang-orang Opus Dei dan sebagai hasilnya adalah mereka menanggalkan agamanya dan tidak ingin doa pemakaman, dikatakan seperti itulah masalahnya."
Mengenai kelompok tersebut dia bilang sedih ketimbang tidak enak. "Ketika kekristenan dan fasisme diterima dengan senang hati, Anda akan mendapatkannya. Opus Dei lahir pada masa fasisme. Mereka tidak mengajarkan rasa hormat dan kasih sayang kepada sesama."
Dalam sebuah buku tentang Véronique Duborgel, yang berusia 44 tahun guru TK dan mantan supernumerary Opus Dei, Susan Bell dari the Telegraph (Britain), "menggambarkan teknik isolasi psikologis serupa dengan yang kadang-kadang digunakan oleh sekte, dan meggambarkan bahwa Opus Dei mengganggu sampai ke wilayah yang paling privat dari 'kehidupan pribadi anggotanya, mendorong mereka untuk saling memberi informasi satu sama lain dan menguras sumber daya keuangan mereka ... dia diperintahkan untuk tidak memberitahukan kepada keluarga atau teman-temannya bahwa ia adalah anggota Opus Dei."
Sebuah situs yang berbasis di Brazil baru diintrodusir oleh seorang mantan anggota yang ingin menyingkapkan peran sebenarnya dari Opus Dei. http://www.odan.org/what_is_opus_dei.htm
Diterjemahkan oleh: akhirzaman.info
Sumber: http://www.henrymakow.com/opus_dei.html

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar